Anda Mencari Jasa Konsultan ISO 9001 Berpengalaman di Ternate Kami Solusinya Hubungi : 0857 1027 2813 konsultaniso9001.net adalah Jasa Konsultan ISO 9001, Consultant ISO 14001, Konsultan ISO 22000, OHSAS 18001, Penyusunan Dokumen CSMS-K3LL, K3, ISO/TS 16949,Dll yang BERANI memberikan JAMINAN KELULUSAN & MONEYBACK GUARANTEE ( Tanpa Terkecuali ) yang tertuang dalam kontrak kerja. Sebagai Konsultan ISO dan HSE TERBAIK dan BERPENGALAMAN kami siap membantu perusahaan bapak dan ibu dalam membangun sistem manajemen ISO dan HSE dengan pendekatan yang sistematis tanpa ribet dengan tujuan bagaimana sistem ISO tersebut bisa bermanfaat bagi perkembangan perusahaan serta menjadi pondasi yang kuat untuk kemajuan perusahaan.

Jasa Konsultan ISO 9001 Berpengalaman di Ternate Melalui berbagai TRAINING ISO yang diselenggarakan menggunakan Metode Accelerated Learning, sehingga Karyawan Dipacu untuk lebih aktif dalam pembelajaran sehingga dapat menerapkan Sistem ini dengan Baik Nantinya. Jasa Konsultan ISO 9001 Berpengalaman di Ternate

Tag :
Konsultan ISO 9001 | Jasa Konsultan ISO 9001 Berpengalaman di Ternate

Jasa Pelatihan ISO 9001 Terbaik dan Berpengalaman di Luwu Utara

Jasa Pelatihan ISO 9001 Terbaik dan Berpengalaman di Luwu Utara | Hubungi : 0857 1027 2813 PT Bintang Solusi Utama adalah Jasa Konsultan ISO 9001, Consultant ISO 14001, Konsultan ISO 22000, OHSAS 18001, Penyusunan Dokumen CSMS-K3LL, K3, ISO/TS 16949,Dll yang BERANI memberikan JAMINAN KELULUSAN & MONEYBACK GUARANTEE ( Tanpa Terkecuali ) yang tertuang dalam kontrak kerja. Sebagai Konsultan ISO dan HSE TERBAIK dan BERPENGALAMAN kami siap membantu perusahaan bapak dan ibu dalam membangun sistem manajemen ISO dan HSE dengan pendekatan yang sistematis tanpa ribet dengan tujuan bagaimana sistem ISO tersebut bisa bermanfaat bagi perkembangan perusahaan serta menjadi pondasi yang kuat untuk kemajuan perusahaan. Jasa Pelatihan ISO 9001 Terbaik dan Berpengalaman di Luwu Utara

Rumah merupakan properti yang bisa "dikaryakan" untuk menambah penghasilan.

Saco-Indonesia.com - Rumah merupakan properti yang bisa "dikaryakan" untuk menambah penghasilan. Salah satu caranya adalah dengan menyewakannya. Namun, agar terlindung secara hukum ketika menyewakan rumah, Anda harus membuat perjanjian sewa menyewa rumah dengan memperhatikan beberapa klausul.

Untuk melindungi praktik sewa menyewa rumah, pemerintah mengeluarkan Peraturan Pemerintah no. 44/1994 tentang Penghunian Rumah oleh Bukan Pemilik. Peraturan ini akan memberikan jaminan perlindungan hukum, baik bagi pemilik maupun penyewa/penghuni.

Menurut konsultan hukum properti, Cyntia P. Dewantoro SH, bila Anda berencana menyewakan rumah Anda harus memperhatikan perjanjian hukum antara pemilik rumah dengan penyewa rumah. Di dalam PP No 44/1994 itu disebutkan bahwa penghunian rumah oleh bukan pemilik dengan cara sewa menyewa hanya sah apabila ada persetujuan atau izin pemilik. Persetujuan ini dapat dibuat dalam bentuk perjanjian tertulis.

Ada 3 klausul yang patut diperjanjikan di dalam perjanjian sewa menyewa, yaitu klausul hak dan kewajiban, klausul jangka waktu sewa, dan klausul besarnya harga sewa. Simak berikut ini:

Memperhatikan hak dan kewajibannya

Klausul hak dan kewajiban merupakan klausul yang perlu diperhatikan oleh Anda (pemilik) dan penyewa. Masing-masing pihak harus mengerti dan melaksanakan apa yang menjadi kewajibannya dan mendapatkan apa yang sudah menjadi haknya.

Sebagai pemilik rumah, Anda memiliki hak menerima uang sewa dari penyewa dan menyerahkan rumah dalam keadaan baik sesuai kondisi yang tercantum di dalam perjanjian. Kondisi rumah yang baik tidak hanya dari segi fisik, melainkan juga non-fisik. Adapun kondisi non-fisik yang dimaksud adalah kondisi rumah secara hukum; rumah yang disewakan harus bersih dari sengketa dan tidak sedang dijaminkan.

Sementara itu, pihak penyewa berkewajiban menggunakan dan menempati rumah tersebut sesuai dengan fungsinya. Selain itu perlu dijelaskan di dalam klausul hak dan kewajiban, terutama soal siapa yang akan membayar tagihan biaya yang timbul selama penyewa menempati rumah tersebut (seperti listrik, telepon, dan air).

Sebagai catatan, bila biaya-biaya tersebut ditanggung oleh penyewa, usahakan Anda meminta uang jaminan kepada penyewa pada saat pembayaran uang sewa pertama kali. Uang jaminan ini digunakan bila ada tunggakan tagihan pemakaian listrik atau telepon, setelah penyewa meninggalkan rumah.

Sebaliknya, bila uang jaminan tidak Anda sertakan dalam kluasul perjanjian, dikhawatirkan pada akhir perjanjian sewa-menyewa rumah, penyewa meninggalkan tunggakan tagihan dalam jumlah besar. Di lain pihak, pembayaran tagihan pajak bumi dan bangunan (PBB), dibebankan kepada pemilik rumah. Penyewa tidak ada kewajiban untuk membayar tagihan PBB.

Menurut Cyntia, pembayaran PBB rumah yang disewakan dikenakan kepada siapapun yang mengambil manfaat atas rumah/tanah yang bersangkutan. Dalam hal ini, Anda sebagai pemilik rumah wajib membayar PBB bila sudah jatuh tempo. (ALF)

Sumber :Kompas.com
http://www.tabloidrumah.com
Editor :Liwon Maulana

Gantungan kayu adalah tambahan indah untuk lemari apapun. Mereka tampak besar, seragam dan efisien saat menggantung. Mereka dapa

Gantungan kayu adalah tambahan indah untuk lemari apapun. Mereka tampak besar, seragam dan efisien saat menggantung. Mereka dapat mengisi ruang lemari Anda dengan sempurna dan bahkan melindungi pakaian anda dari jamur dan jamur. Dengan begitu banyak pilihan di pasar saat ini, Anda mungkin bertanya-tanya mana kayu gantungan yang harus Anda pilih?
Ada beberapa jenis standar kayu yang digunakan untuk gantungan Kayu yang beredar saat ini dipasaran, masing- masing bisa datang dalam nuansa dan Finishing Warna yang berbeda, mari lihat lebih dekat pada fungsi dari setiap jenis kayu.
Pine akan menjadi salah satu pilihan Anda yang paling murah. Gantungan kayu Pinus memiliki tekstur kayu yang benar-benar bagus. Mereka adalah tahan lama dan kuat, tetapi mereka terbuat dari kayu lunak. Anda dapat mengharapkan beberapa penyok terjadi selama bertahun-tahun, tapi gantungan itu sendiri harus bertahan sangat lama. Gantungan kayu pinus biasanya ditawarkan dalam warna cahaya alami, atau mungkin dicat hitam atau putih. Gantungan pinus yang ringan dan dapat membuat tambahan yang bagus untuk lemari apapun.
Walnut gantungan kayu yang sangat bagus. Mereka biasanya datang dalam warna, coklat gelap kemerahan. Warna alami kenari sangat gelap dibandingkan kayu lainnya. Walnut adalah kayu padat yang tidak akan penyok atau mudah tergores. Mereka membuat gantungan sangat tahan lama dan indah yang yakin untuk canggih lemari Anda.
Cedar adalah salah satu gantungan sepanjang masa yang paling populer kayu, dan untuk alasan yang baik. Cedar adalah gantungan kayu merah yang indah. Mereka biasanya tidak dilapisi, bernoda atau dipernis. Hal ini karena kayu cedar memiliki banyak sifat yang membuatnya ideal untuk gantungan kayu. Cedar memiliki aroma yang alami mengusir ngengat. Ini adalah alternatif yang lebih aman untuk bola ngengat berbahaya. Cedar memiliki bau kayu yang menyenangkan bahwa banyak orang cinta. Tidak hanya menjaga pakaian Anda berbau segar, tapi cedar membantu untuk menghentikan pertumbuhan jamur dan jamur di lemari Anda. Jika Anda membeli gantungan kayu untuk lemari penyimpanan, seperti lemari mantel, maka Anda benar-benar harus mempertimbangkan gantungan kayu di lemari mereka.

Nilai Seni Pada Gantungan Baju kita akan melihat lebih dekat pada itu, dibuat dengan baik kayu gantungan pakaian adalah objek yang luar biasa dari kedua desain dan utilitas. Apa yang tampaknya menjadi objek yang tampaknya biasa sebenarnya dapat dianggap cukup sebuah penelitian di estetika, dengan kurva elegan dan satin finish halus. Bahkan, begitu banyak menakjubkan berkualitas tinggi keahlian masuk ke dalam pembuatan setiap gantungan pakaian yang benar-benar dapat setiap gantungan dikatakan sebuah karya seni dalam dirinya sendiri.
Alasan seperti tingkat tinggi keahlian adalah bahwa setiap gantungan kayu harus dibuat dengan standar yang sangat menuntut kualitas dalam rangka untuk itu untuk memiliki tingkat tinggi dari daya tahan. Ini adalah kasus fungsi formulir berikut: gantungan indahnya dapat diharapkan untuk melakukan serta terlihat.
Pertama-tama, kayu yang digunakan dalam gantungan baju harus kualitas tak tertandingi. Setiap bagian kayu harus diperiksa sangat hati-hati, memastikan bahwa kualitas yang melekat alami dari kekuatan dan daya tahan yang utuh. Serat dan Urat di gantungan baju kayu harus halus dan seragam, dengan sedikit sentuhan tidak tajam yang bisa merobek atau merusak setelan Pakaian. Kayu yang baik juga harus dikeringkan dan diperlakukan dengan baik sehingga memenangkan Kayu dari waktu ke waktu.
Kedua, setiap gantungan kayu harus hati-hati dipotong dan diukir ke dalam bentuk yang optimal yang diperlukan untuk jenis pakaian yang memang ditujukan. Hal ini tentu saja tidak ada prestasi kecil, seperti gantungan harus ringan dan seimbang, namun cukup kuat untuk membawa berat setelan penuh untuk waktu yang lama.
Terakhir, gantungan harus dilapisi dengan finishing yang melengkapi komposisi kayunya serta bahan pakaian yang akan datang ke dalam kontak dengan itu. Ada berbagai jenis tehnik pengecatan, semi-gloss, dan mengkilap, serta berbagai warna yang tersedia.
Ketika membeli gantungan baju kayu, memilih produk yang dirancang dengan baik yang tidak hanya terlihat baik tetapi juga akan melindungi pakaian Anda untuk waktu yang lama. Setelah semua, fungsi utama kayu gantungan pakaian adalah untuk membawa yang terbaik dari pakaian apapun, terlepas dari apakah itu di toko pakaian high-end atau dalam lemari lemari rendah hati.
Agen Hanger menawarkan Pembuatan Wooden Hangers dari kayu berkualitas tinggi produk gantungan baju, didukung pengalaman di bidang manufaktur kustom gantungan mewah. Unit Usaha kami juga mendistribusikan benda cantik siap pakai gantungan serta gantungan sepenuhnya disesuaikan agar sesuai dengan selera yang spesifik setiap klien.
Kunjungi http://agenhanger.wordpress.com

WASHINGTON — During a training course on defending against knife attacks, a young Salt Lake City police officer asked a question: “How close can somebody get to me before I’m justified in using deadly force?”

Dennis Tueller, the instructor in that class more than three decades ago, decided to find out. In the fall of 1982, he performed a rudimentary series of tests and concluded that an armed attacker who bolted toward an officer could clear 21 feet in the time it took most officers to draw, aim and fire their weapon.

The next spring, Mr. Tueller published his findings in SWAT magazine and transformed police training in the United States. The “21-foot rule” became dogma. It has been taught in police academies around the country, accepted by courts and cited by officers to justify countless shootings, including recent episodes involving a homeless woodcarver in Seattle and a schizophrenic woman in San Francisco.

Now, amid the largest national debate over policing since the 1991 beating of Rodney King in Los Angeles, a small but vocal set of law enforcement officials are calling for a rethinking of the 21-foot rule and other axioms that have emphasized how to use force, not how to avoid it. Several big-city police departments are already re-examining when officers should chase people or draw their guns and when they should back away, wait or try to defuse the situation

Ms. von Furstenberg made her debut in the movies and on the Broadway stage in the early 1950s as a teenager and later reinvented herself as a television actress, writer and philanthropist.

Artikel lainnya »