Anda Mencari Tempat Jasa Konsultan ISO 9001 Berpengalaman di Sungai Penuh Kami Solusinya Hubungi : 0857 1027 2813 konsultaniso9001.net adalah Jasa Konsultan ISO 9001, Consultant ISO 14001, Konsultan ISO 22000, OHSAS 18001, Penyusunan Dokumen CSMS-K3LL, K3, ISO/TS 16949,Dll yang BERANI memberikan JAMINAN KELULUSAN & MONEYBACK GUARANTEE ( Tanpa Terkecuali ) yang tertuang dalam kontrak kerja. Sebagai Konsultan ISO dan HSE TERBAIK dan BERPENGALAMAN kami siap membantu perusahaan bapak dan ibu dalam membangun sistem manajemen ISO dan HSE dengan pendekatan yang sistematis tanpa ribet dengan tujuan bagaimana sistem ISO tersebut bisa bermanfaat bagi perkembangan perusahaan serta menjadi pondasi yang kuat untuk kemajuan perusahaan.

Tempat Jasa Konsultan ISO 9001 Berpengalaman di Sungai Penuh Melalui berbagai TRAINING ISO yang diselenggarakan menggunakan Metode Accelerated Learning, sehingga Karyawan Dipacu untuk lebih aktif dalam pembelajaran sehingga dapat menerapkan Sistem ini dengan Baik Nantinya. Tempat Jasa Konsultan ISO 9001 Berpengalaman di Sungai Penuh

Tag :
Konsultan ISO 9001 | Tempat Jasa Konsultan ISO 9001 Berpengalaman di Sungai Penuh

Sertifikasi ISO Terbaik dan Berpengalaman di Bengkulu Utara

Sertifikasi ISO Terbaik dan Berpengalaman di Bengkulu Utara | Hubungi : 0857 1027 2813 PT Bintang Solusi Utama adalah Jasa Konsultan ISO 9001, Consultant ISO 14001, Konsultan ISO 22000, OHSAS 18001, Penyusunan Dokumen CSMS-K3LL, K3, ISO/TS 16949,Dll yang BERANI memberikan JAMINAN KELULUSAN & MONEYBACK GUARANTEE ( Tanpa Terkecuali ) yang tertuang dalam kontrak kerja. Sebagai Konsultan ISO dan HSE TERBAIK dan BERPENGALAMAN kami siap membantu perusahaan bapak dan ibu dalam membangun sistem manajemen ISO dan HSE dengan pendekatan yang sistematis tanpa ribet dengan tujuan bagaimana sistem ISO tersebut bisa bermanfaat bagi perkembangan perusahaan serta menjadi pondasi yang kuat untuk kemajuan perusahaan. Sertifikasi ISO Terbaik dan Berpengalaman di Bengkulu Utara

Seorang nelayan bernama Naya (24) warga Kampung Badongan, Desa Teluk, Kecamatan Carita, Kabupaten Pandeglang, Banten, tenggelam di kawasan perairan Pulau Popole, Minggu, (16/3). Hingga kini, pencarian korban masih dilakukan warga dan Relawan Badan Penyelamat Wisata Tirta (Balawista) Banten.

Seorang nelayan bernama Naya (24) warga Kampung Badongan, Desa Teluk, Kecamatan Carita, Kabupaten Pandeglang, Banten, tenggelam di kawasan perairan Pulau Popole, Minggu, (16/3). Hingga kini, pencarian korban masih dilakukan warga dan Relawan Badan Penyelamat Wisata Tirta (Balawista) Banten.

Berdasarkan informasi yang dihimpun, peristiwa ini bermula di saat korban tengah mencari ikan di sekitar Pulau Popole, pulau yang disebut-sebut milik keluarga Gubernur Banten Ratu Atut Chosiyah. Saat itu Naya mencari ikan bersama Jastari (30) yang juga warga Desa Teluk Kecamatan Carita, Kabupaten Pandeglang. Tiba-tiba, korban terjatuh dari atas perahu dan langsung tergulung gelombang laut.

Jastari yang saat itu melihat korban tenggelam, tidak bisa menyelamatkannya, karena Jastari yang juga pemilik perahu, sedang menarik jaring. "saya tidak bisa menolongnya karena dia langsung tenggelam," ujar Jastari.

Sementara itu, koordinator relawan Balawista, Ade Ervin mengatakan, saat ini pihaknya baru melakukan pencarian. Karena pihak keluarga korban baru melaporkan kehilangan korban, Senin (17/3).

Pencarian dilakukan di sekitar pulau di mana korban dinyatakan hilang. "Kami baru terima laporan. Makanya kami baru lakukan pencarian. Jika kemarin langsung lapor, kami langsung detik itu juga melakukan pencarian," katanya.

JAKARTA, Saco-Indonesia.com - Komisi Pemberantasan Korupsi menyita uang 300.000 dollar Singapura atau sekitar Rp 2,3 miliar (kur

JAKARTA, Saco-Indonesia.com - Komisi Pemberantasan Korupsi menyita uang 300.000 dollar Singapura atau sekitar Rp 2,3 miliar (kurs Rp 7.800) dalam operasi tangkap tangan pegawai pajak di halaman terminal III Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Rabu (15/5/2013). Uang tersebut diduga diberikan seorang pegawai perusahaan baja berinisial E untuk dua pemeriksa pajak berinisial MDI dan ED melalui seorang kurir berinisial T.

Juru Bicara KPK Johan Budi menuturkan, pada Selasa (14/5/2013) malam, pegawai pajak MDI membawa mobil Avanza ke halaman terminal III Bandara Soetta. Kemudian, lanjut Johan, kunci Avanza itu diserahkan kepada seseorang berinisial T yang diduga sebagai kurir. "Setelah itu mereka pergi. Kami juga menduga setelah kunci diserahkan oleh kurir, dimasukkan uang 300 ribu dollar Singapura," kata Johan.

Pada Rabu, menurut Johan, MDI bersama rekannya pegawai pajak ED kembali ke halaman Terminal III Bandara Soetta tersebut untuk mengambil uang. "Di sana juga sudah ada T dan ada uangnya, lalu kita tangkap," ungkap Johan. Dugaan sementara, uang ini diberikan untuk menyelesaikan persoalan pajak perusahaan baja The MS, tempat E bekerja.

Kini, baik E, MDI, ED, dan T, diamankan di Gedung KPK, Kuningan, Jakarta untuk diperiksa lebih jauh dan ditentukan status hukumnya.

Editor :Liwon Maulana(galipat)

Joseph Lechleider

Mr. Lechleider helped invent DSL technology, which enabled phone companies to offer high-speed web access over their infrastructure of copper wires.

Mr. Fox, known for his well-honed countrified voice, wrote about things dear to South Carolina and won over Yankee critics.

Artikel lainnya »